Semesta Sekolahku

MEREKA, IBU YANG KUAT

Merefleksi diri, menjelang hari ibu. Mendengar cerita dan tuturnya, rasanya penderitaanku ngga ada seujung kukunya dibandingkan mereka. Dua ibu yang aku kenal sebagai asisten rumah tangga di komplek kami. Mereka buruh cuci gosok (setrika baju) dari rumah ke rumah. Mendengar cerita tentang kemiskinan dari media, memang bukan hal asing di negri ini. Tapi terasa lain, dan begitu menyayat kalbu ketika kita bersentuhan langsung dengan pelakunya.

Ibu A (kusebut aja begitu), sempat kerja dirumahku. Tinggal dan memang kampong asalnya di daerah Gabus Bekasi Utara. Kerja didaerah kami dua kali naik angkot. Sudah harus berangkat dari sana sekitar jam 5.30, agar tidak terjebak macet. Ibu dari 5 anak ini bertutur, tentang kemiskinan yang dia hadapi, apalagi setelah bayi kembarnya yang terakhir lahir.

“ Yah bu, udah miskin Allah kasih saya anak kembar lagi. Lahir pakai dukun, tapi akhirnya saya dibawa ke Rumah Sakit Umum. Pendarahan bu. Saya pulang dari rumah sakit, air susu saya ngga keluar. Udah bu, tuh bocah saya kasih teh manis. Kagak kuat bu kalau beli segala susu. Malah kadang, saya kagak kuat beli gula pasir bu, mahal. Udah aja saya beli biang gula, dikit aja juga dia udah manis. Kagak pernah tuh bocah dari bayi merah saya beliin susu. Kagak mampu bu. Nasi aja berebut itu abang-abangnya. Tapi syukur bu, Allah kasih idup ya tuh bocah. Sekarang udah umur delapan tahun. Tapi otaknya rada susah nyampenya pelajaran. Kalau abangnya mah kelas satu udah bisa baca, nih bocah sekolah kagak naek mulu. Kagak kenal huruf sebiji juga, sekolah udah lama-lama…. “

Kadang, dia lebih pagi dari rumah agar bisa lebih irit Rp 1000 (seribu rupiah), dengan cara ngga perlu naik angkot yang kedua. Padahal, dari sasak dekat Perum Bumi Anggrek ke Perumahan Duta Harapan lumayan jauh. “Kalau jalan bisa dapat rejeki lebih juga bu” katanya sambil menunjukan kantong keresek besar dan karung beras besar yang berisi barang-barang rongsokan yang dipungutnya sepanjang jalan.

Lain lagi kisah Ibu B, yang bekerja di tetangga. Ibu dari 8 putra dan putri ini juga berprofesi sebagai tukang cuci gosok. “ Ngga ikut KB Mpo ? “ Tanya ku. “ Saya kagak boleh kb sama dokter. Punya penyakit bu. Ya udah, saya terima aja deh punya anak berapa aja .”ujarnya .

“Saya sih ngurus anak biasa aja bu. Sekarang mah udah ada anak saya yang gede. Lumayan bu, bisa bantu-bantu. Tapi, sejak bapaknya anak-anak sakit stroke, dia lumpuh bu, udah kagak bisa ngapa-ngapain, baru deh saya ngerasa repot. Yang repotnya ya nyari nafkah itu bu, laki saya sopir angkot. Sekarang mah boro-boro kerja, mau kekamar mandi aja kudu saya gendong. Untungnya anak saya yang gede udah pada bisa ngurus bapanya sama adiknya yg masih umur 2 tahun . Jadi saya bisa kerja ninggalin mereka “ ujarnya dengan nada datar.

“Kerjanya pegang berapa pintu mpo ? “ aku bertanya ingin tahu. “ Kalau dikomplek ini dua pintu, dari mulai jam setengah enam udah ada dirumah majikan. Ada anak majikannya yang kecil ditinggal sama ibu bapanya kerja, sampai dia ntar pulang sekolah jam 10, baru saya kesini. Disini sampai jam 1 atau jam 2, pulang kerumah biasanya ada tetatangga nyuruh lagi nyuci….yah gitu deh bu “ tuturnya dengan nada yang buat aku terasa dianggapnya semua terasa ringan. Ketika ngobrol antara mereka, tawa mereka nampak begitu lepas seakan tanpa beban.

Semua ini menyentak sadarku, mungkin dengan sedikit masalah saja diri ini sudah berkeluh kesah. Mereka yang seharusnya mendapat predikat sebagai ibu-ibu yang kuat dan tegar.

.

One comment on “MEREKA, IBU YANG KUAT

  1. Pingback: MEREKA, IBU YANG KUAT « Semesta Sekolahku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 15, 2012 by .
%d bloggers like this: